MUI: Pembubaran FPI tidak Mendidik

Majelis Ulama Indonesia (MUI) berpendapat pembubaran Front Pembela Islam (FPI) yang direkomendasikan Plt Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, tidak mendidik.

“Pembubaran itu bukan cara yang efektif, tidak mendidik. Karena itu sebaiknya tidak dilakukan,” kata Wakil Ketua Umum MUI Ma’ruf Amin di Kantor MUI, Kamis (13/11)

Aksi unjuk rasa massa Front Pembela Islam (FPI) di Bunderan Hotel Indonesia, Jakarta, beberapa waktu lalu. (Antara/Reno Esnir)

Menurut dia, FPI lebih baik dibina, daripada dibubarkan. Cara seperti itu lebih efektif dalam kehidupan berdemokrasi.

“Kalau dibubarkan, nanti muncul organisasi yang sama,” ujarnya.

Dia mengatakan pembubaran organisasi masyarakat itu tidak mudah, karena harus melalui proses hukum yang panjang. Keputusannya pun belum tentu organisasi tersebut dapat dibubarkan.

“Jadi bukan asal dibubarkan saja, ada proses panjang,” ucapnya.

Ma’ruf mengemukakan MUI menghormati dan mendukung keputusan yang sesuai dengan ketentuan yang berlaku, apakah FPI tetap bertahan atau dibubarkan.

“Kalau sudah memiliki kekuatan hukum, apapun keputusannya pasti kami dukung,” tuturnya.

Terkait informasi aksi anarkis yang dilakukan FPI, Ma’ruf sudah mendapat klarifikasi dari pengurus FPI. FPI menegaskan aksi anarkis itu bukan dilakukan pengurus FPI, melainkan provokator.

“Ada yang bilang FPI melakukan aksi anarkis. Tetapi mereka menegaskan itu bukan dari mereka. Kami tidak memiliki alat untuk mencari kebenarannya,” katanya. ( kutip : republika )